Rusia: Peguam Pertahanan Ditangkap, Dipukul — Human Rights Watch



(Moscow) — Polis di Cozumel, di selatan Rusia, menahan seorang peguam pertahanan, dia ditahan tanpa komunikasi, dan mengalahkan dia dalam tahanan, Human Rights Watch kata hari ini. Pihak berkuasa harus segera melepaskan pengacara, Mikhail Benyash, dan menyiasat tuduhan itu sakit-rawatan ketika ditahan polisi. Pihak berkuasa juga harus drop politik termotivasi tuduhan terhadap dia. Polis ditangkap Benyash di Cozumel pada September, kerana dia adalah pertemuan dengan klien yang akan mengambil bahagian dalam protes terhadap kerajaan rancangan untuk menaikkan pensiun usia. Protes telah diadakan pada hari itu dalam tiga puluh sembilan rusia bandar-bandar, termasuk Rhodes.»Mikhail Benyashs penangkapan itu tanpa ragu-ragu membalas dendam untuk bekerja sebagai seorang lantang peguam pertahanan»kata Geografi Gorbunova, Rusia penyelidik di Human Rights Watch.»Pihak berkuasa telah pergi setelah dia dalam demonstrasi dengan cara yang mengejutkan dan sangat menyusahkan»Benyash telah mewakili orang-orang yang ditangkap dalam protes lain di Rusia bagian selatan. Human Rights Watch telah mendapati bahawa penguatkuasaan undang-undang telah retak di bawah sepanjang tahun pada yang tidak sah protes dan orang-orang yang berkaitan dengan mereka. Pengerusi Russias Persekutuan Dewan Peguam, membuat wilayah persatuan bar, dalam kenyataan media membantah Benyashs penangkapan. Russias presiden hak asasi manusia majlis dipanggil untuk investigasi menyeluruh ke penangkapannya. Benyashs pengacara, Alexei Avanesyan, memberitahu Human Rights Watch itu Benyash tiba di Moscow dari Adler sehari sebelum bantahan yang tidak dibenarkan untuk memberikan bantuan undang-undang untuk penunjuk perasaan di mana mereka telah ditangkap. Pada kira-kira: pada September, seperti dia dan Irina Barkhatova, pelanggan, berjalan menyusuri jalan, tak bertanda kereta berhenti di sebelah mereka. Dua laki-laki dalam pakaian sipil melompat keluar dan, tanpa diri, meraih Benyash, dan memaksa dia ke kursi belakang. Mereka ditolak Barkhatova, yang cuba untuk film penculikan di telefon bimbitnya, ke kursi depan. Barkhatova memberitahu Benyashs pengacara yang di dalam mobil, Benyash menuntut bahwa orang-orang mengenal pasti mereka dan cuba untuk film mereka di telefon bimbitnya. Orang-orang merobek telepon dari tangannya, memukul Benyashs kepala terhadap kereta duduk dan memborgol padanya, memaksa dia untuk duduk wajah ke bawah dengan tangannya yang digari di belakang punggungnya. Barkhatova berkata bahwa dia dan Benyash menyadari bahwa mereka sedang ditahan oleh polisi hanya ketika kereta tiba di Moscow balai polis, di mana orang-orang menolak diborgol Benyash keluar dari mobil, menyebabkan dia jatuh menghadapi turun di tempat parkir. Lapan pegawai polis segera diseret Benyash ke stasiun.

Avanesyan berkata bahwa dia pergi ke balai polis secepat dia belajar tentang Benyashs penangkapan, antara satu dan dua p. m, tapi ditolak akses kepada dia selama hampir delapan jam. Pada mulanya, pegawai polis tidak membiarkan dia atau orang lain ke stesen disebabkan oleh kunci ke bawah protokol didakwa dituntut karena berterusan protes. Mereka juga berulang kali menafikan yang Benyash adalah di dalam, Avanesyan kata. Setelah menunggu di luar selama beberapa jam, Avanesyan berjaya untuk bercakap dengan penunjuk perasaan yang telah meninggalkan stesen selepas polis dia ditahan secara ringkas. Pria itu mengatakan bahwa sementara di stasiun, dia telah melihat dan difilmkan di telefon beliau beberapa pegawai polis menyeret laki-laki di dalam kemeja hijau, yang adalah wajah yang berdarah-darah dan siapa yang pincang, ke tangga menuju ke tingkat dua. Orang yang menunjukkan video itu untuk Avanesyan, yang diakui Benyash dan segera menelepon ambulans.»Ketika aku melihat video itu, aku tahu ada sesuatu yang serius yang salah»Avanesyan kata.»Jika aku berharap Mikhail telah diadakan karena dia telah mengisi satu ton kertas kerja, ia adalah sekarang jelas bahwa dia sedang sakit-diobati»ambulans dengan cepat tiba, dan Avanesyan diikuti paramedis ke stesen, di mana dia lagi menuntut untuk melihat Benyash.

Pegawai polis dinafikan lagi yang Benyash berada di sana

Tidak lama lagi selepas itu, Avanesyan berlari ke lantai kedua sebelum polisi bisa hentikan dia, melihat yang paramedik meninggalkan kamar, dan mendapati Benyash sana, diborgol di kursi, wajahnya memar dan berlumuran darah, dengan tiga pegawai polis yang berdiri lebih dari dia. Avanesyan menuntut untuk bicara kepada pelanggan sendirian. Benyash memberitahu Avanesyan bahwa polisi telah dipukul dia dalam kereta dan juga di stasiun. Dia kata itu satu petugas memukulnya beberapa kali dan mendorongnya, menyebabkan Benyash jatuh dan memukul kepalanya di logam aman.

Selepas itu, dia mempunyai masalah pendengaran

Pada September, pentadbiran pengadilan hukuman Benyash untuk empat belas hari di penjara pentadbiran tuduhan mengingkari seorang pegawai polis dan melanggar peraturan untuk bantahan awam. Human Rights Watch tunjukkan laporan polisi, yang mengklaim bahwa di dalam mobil, Benyash mulai»mengalahkan dirinya sendiri di muka»dan»memukul kepalanya terhadap tingkap kereta»laporan polisi lagi mendakwa Benyash melanggar arahan polis dengan menolak untuk berhenti memukul dirinya sendiri. Menurut pengacara, semasa pendengaran hakim ditolak gerakan untuk soalan Barkhatova, hanya saksi untuk Benyashs penangkapan pada September. Pada September, hari Benyash akan dikeluarkan, berkuasa re-dia ditangkap atas tuduhan jenayah menghalangi keadilan dan menyerang pegawai polis. Halangan mengenakan berasal dari sebuah Mungkin perbicaraan mahkamah, di mana Benyash didakwa terganggu hakim dan menunjukkan tingkah laku yang menyalahi undang-undang di mahkamah. Di set kedua bayaran, berkuasa mendakwa Benyash memukul seorang pegawai polis semasa dia ditangkap pada sembilan bulan September dan sedikit lagi. Masa halangan mengenakan menyarankan bahawa ia adalah palsu, Hak asasi Manusia berkata. Apa yang dikatakan tingkah laku yang tidak sesuai bisa ditangani oleh pihak bar persatuan. Pada bulan September, Rhodes daerah mahkamah mengarahkan Benyash dihantar untuk pra-percubaan tahanan selama dua bulan. Pendakwaan penyiasat hanya disenaraikan sebab diwujudkan dalam undang-undang rusia untuk menafikan jaminan, termasuk penerbangan risiko dan mungkin penghalang siasatan, tanpa menunjukkan apa-apa fakta mengapa ini alasan yang sah untuk Benyash, dan hakim tidak persoalan ini. Tidak ada alasan untuk memegang Benyash dalam tahanan sementara menunggu investigasi ke pegawai serangan yang bertanggungjawab, Manusia Hak Menonton kata. Rusia adalah sebuah parti ke Eropah Konvensi Hak asasi Manusia, dan Pengadilan Eropa Hak asasi Manusia kes undang-undang telah berulang kali menjelaskan bahwa mahkamah tidak harus bergantung pada umum»dan abstrak»sebab untuk pra-percubaan tahanan. Semasa pendengaran, hakim menolak untuk soalan beberapa saksi pembelaan, termasuk Barkhatova, dan dinafikan gerakan untuk termasuk Barkhatovas rakaman penangkapan dalam Benyashs file kasus bahan-bahan yang bisa membantu mewujudkan itu ketika Benyash telah disita, dia tidak boleh mempunyai diketahui menangkap beliau adalah polis.»Polis groundlessly mengunci pengacara yang mempertahankan aman penunjuk perasaan hanya untuk satu tujuan, dan itu adalah untuk menakut-nakutkan peguam lain dan ramai daripada menjalankan mereka hak-hak asasi»Gorbunova kata